Kepintaran tinggi dan warisan genetik: adakah terdapat sambungan?

Kepintaran tinggi dan warisan genetik: adakah terdapat sambungan?

Apakah yang menentukan kecerdasan seseorang?Banyak kajian dan suara berpendapat bahawa kecerdasan kami ditentukan atau dikekalkan oleh kod genetik. Walau bagaimanapun, bertentangan dengan apa yang dapat kita bayangkan, hubungan ini tidak selalu langsung dan jelas. Pada hakikatnya, banyak faktor mesti muncul untuk kecenderungan intelektual ini untuk mewujudkan dirinya sendiri. Baca artikel ini mengenai kecerdasan tinggi.

Apabila kita bercakap tentang keupayaan yang tinggi, kita mesti menyebut nama tertentu: William James Sidis.Pemuda yang sukar difahami yang meninggal dunia pada tahun 1940-an di Amerika Syarikat dianggap, sehingga kini, sebagai lelaki yang mempunyai kebolehan intelektual yang paling mengejutkan. IQnya melebihi 250 mata.

"Apa yang kita tahu adalah setetes air, apa yang kita tidak tahu adalah lautan".

-Isaac Newton-

Perkara yang paling menarik tentang Sidis ialah pendidikannya. Sekiranya dia dapat masuk Universiti Harvard pada usia 9 tahun, ia bukan hanya kerana warisan genetiknya. Ibunya, Sara, adalah seorang doktor dan bapanya, Boris, pakar psikiatri dan pakar dalam psikologi perkembangan. Jika ada satu perkara yang kedua-dua saintis Ukraine tahu,bahawa membangunkan pekali intelektual yang tinggi tidak bergantung secara eksklusif pada 23 pasang kromosom kita.

Kecerdasan tinggi adalah hasil dari persekitaran yang menstimulasi dan otak yang diterima.Sidis telah mengarahkan kehidupan anaknya ke arah satu matlamat: untuk memaksimumkan kebolehan kognitif mereka. Dan hasilnya jauh melebihi jangkaan mereka. Walau bagaimanapun, lelaki muda ini lebih daripada sekadar anak yang ajaib: dia jelas tidak berpuas hati.

Kepintaran tinggi dan genetik: ibu bapa pintar dan anak-anak yang cerah?

Perisikan, seperti perilaku manusia, adalah sifat yang kompleks.Memandangkan ia tidak sukar, bagaimanapun. Ini termasuk semua pengalaman di mana seseorang menunjukkan keupayaan yang jelas untuk belajar, membuat alasan, merancang, menyelesaikan masalah, berfikir secara abstrak, memahami idea-idea yang rumit dan memberikan jawapan yang sangat kreatif.

Walau bagaimanapun, mengetahui dengan tepat apa yang menghasilkan perbezaan individu dengan setiap kemahiran ini selalu menjadi cabaran. Kita boleh mengatakan bahawa itu adalah warisan genetik yang memberi bentuk kepada semua kebolehan ini. Pada tahun 2016, University of Glasgow menjalankan kajian yang menunjukkan bahawagen ini yang berkaitan dengan fungsi kognitif mewarisi terutamanya dari ibu.Kromosom X akan menentukan sebahagian besar potensi intelektual kita.

Kami bercakap dalam keadaan bersyarat kerana semuanya tidak begitu jelas. Satu kajian yang baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal "Rujukan Genetik" telah menunjukkan kepada kita sesuatu yang pakar telah menjangkakan selama hampir satu abad.Persekitaran sosial adalah yang membentuk kita, yang menggabungkan keadaan supaya kita dapat mencapai atau tidak potensi kognitif kita.Warisan genetik, untuk bahagiannya, hanya akan menentukan kita pada 40%.

Perisikan (dan kepintaran tinggi) sangat dipengaruhi oleh persekitaran. Faktor seperti pendidikan, ketersediaan sumber dalam pembelajaran dan pemakanan mencipta dan menguatkan potensi intelektual kita.
saham

Perisikan, dimensi sensitif terhadap tak terhingga faktor

Ahli neurologi sering berkata perkara berikut: kami menafikan idea kecerdasan tinggi.Apabila pembedahan otak dilakukan, tidak ada kawasan konkrit yang membezakannya. Struktur khusus yang tidak akan menjadikan kita orang yang lebih bijak. Pada hakikatnya, ia adalah infiniti proses yang bertindak harmoni. Dunia sinaptik yang bersambung yang menjadikan otak lebih terbuka, lebih sensitif, lebih berkesan daripada biasa.

Kepintaran tinggi boleh bergantung kepada gen kita tetapi kita mesti menambah banyak faktor kepada idea ini:

  • Lampiran yang selamat dengan ibu. Pertukaran emosi yang berterusan mesti berlaku
  • Pendidikan positif
  • Pemakanan yang mencukupi
  • Bantuan di sekolah dan peluang untuk menikmati pendidikan dengan sumber yang baik
  • Persekitaran sosial yang menyokong dan merangsang (keluarga yang baik, guru yang berkelayakan, komuniti yang mencukupi dan selamat …)

Pendidikan buruk dan kepekaan otak

Sekarang kita telah mencapai tahap ini, ada di antara kamu yang mungkin bertanya.Apa yang berlaku jika warisan genetik saya dikaitkan dengan kecerdasan yang tinggi dan jika saya tidak mempunyai zaman kanak-kanak yang baik untuk pembangunannya?Apa yang berlaku jika persekitaran saya tidak merangsang dan jika keputusan sekolah saya buruk? Adakah ini bermakna bahawa saya tidak akan dapat meningkatkan pekali intelektual saya?

Kurt Lewin dan teori bidang

Mana-mana peminat psikologi atau psikologi segera memikirkan tokoh utama dalam disiplin ini. Kita bercakap mengenai Kurt Lewin.Bapa psikologi sosial moden membawa kita satu istilah yang meletakkan asas bagi banyak teori dan kajian akhir: teori bidang atau kuasa konteks.Untuk merumuskannya dengan cepat, Lewin menunjukkan kepada kita bahawa manusia adalah hasil dari interaksi semua pengalamannya, lalu dan terutama hadir.Kami adalah sikap kita, apa yang kita pilih untuk dilakukan dengan segala yang kita telah tinggal.

Oleh itu, dengan mengkaji trajektori kembar yang dipisahkan pada kelahiran dan dibesarkan dalam konteks yang berbeza, telah terbukti bahawa persekitaran yang kurang baik, dengan sumber ekonomi yang rendah, sangat mempengaruhi perkembangan kecerdasan. Walau bagaimanapun, keadaan steril ini tidak memadamkan sepenuhnya potensi kita. Sekurang-kurangnya, tidak jika orang itu mempunyai peluang untuk membina persekitaran yang membolehkannya mencari "ruang yang hilang".

Untuk membuat kesimpulan, Lewin mendapati bahawa apabila kembar yang dibesarkan di dalam persekitaran yang tidak baik berpindah dari perintah ibu bapa angkatnya, dia membenarkan genotipnya untuk menyatakan diri mereka. Kebolehan kognitifnya bertambah baik dengan mencari motivasi. Objektif sesuai dengan minatnya. Persekitaran yang memudahkan matlamatnya. Otak, pada akhirnya, bukan entiti tetap dan stabil.Kepekaan, rasa ingin tahu dan kehendak kami dapat mencipta keajaiban sebenar.

Orang yang sangat pintar dan hubungan mereka yang ingin tahu dengan kemurungan

Orang pintar tidak selalu menjadi orang yang membuat keputusan terbaik. Ketahui lebih lanjut
Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: