Apakah seksualiti?

Apakah seksualiti?

"Seksualiti mempunyai banyak kekayaan dan kerumitan kerana ia adalah salah satu keupayaan sesuatu yang kaya dan kompleks: manusia."

(Julian Fernandez de Quero)

Seksualiti adalah istilah yang berkaitan dengan seks. Walau bagaimanapun, adakah anda benar-benar tertanya-tanya apa seksualiti manusia merangkumi?

Terdapat tiga aspek seksualiti yang berinteraksi antara satu sama lain: aspek biologi, aspek psikologi, dan aspek sosial..

Tiga aspek asas seksualiti tidak boleh dipisahkan dari satu sama lain, kerana mereka akan kehilangan semua makna mereka. Perpaduan bio-psiko-sosial membayangkan konfigurasi ke arah seksual yang nikmat keperibadian keperibadian.

Inilah definisi seksualiti manusia mengikut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO):

"Kesihatan seksual adalah integrasi aspek somatik, emosi, intelektual dan sosial manusia seksual, untuk mencapai pengayaan dan perkembangan keperibadian, komunikasi dan cinta".

Mengambil kira faktor-faktor ini penting untuk seksualiti manusia, marilah kita melihat setiap tiga aspek ini lebih dekat:

Seksualiti dari sudut pandang biologi

Aspek biologi pasti yang kita fikirkan ketika mengonsepkan seksualiti.

Ini adalah visi yang sangat reductive, yang tidak mengambil kira rajah badan sebagai satu unit. Penyepaduan badan secara menyeluruh dalam seksualiti membolehkan kita memahami bahawa kita adalah makhluk seksual, dari saat kita dilahirkan, hingga hari kita mati.

Ini menunjukkan bahawa kedua-dua kanak-kanak, remaja, dewasa dan orang tua mempunyai seksualiti.

Apabila kita fokus hanya pada aspek biologi seksualiti, kita menumpukan pada seks, melalui alat kelamin dan pembiakan sebagai kesudahan.

Walau bagaimanapun, adalah mungkin untuk memperluaskan aspek biologi ini dan menjadikannya lebih bermakna apabila ia berinteraksi dengan faktor-faktor lain yang disebutkan di atas.

"Ia adalah badan kita yang belajar dan kita hanya boleh melaksanakan tugas ini melalui rajah badan yang lengkap. Berfokus hanya pada bahagian-bahagian tertentu badan atau menunjukkan hanya fungsi-fungsi tertentu mengandaikan bahawa kita menolak keseronokan mengetahui dengan betul. yang lain ".

Seksualiti dari sudut pandangan sosial

Aspek seksualiti ini berkaitan dengan keinginan kita, melalui integrasi tingkah laku yang dipelajari dan pemerolehan pelbagai kastam. Itulah sebabnya terdapat kepercayaan seksual yang berbeza dalam setiap budaya, bergantung pada konteks sejarah, dan bagaimana kita bertindak.

Pengaruh politik, keagamaan dan budaya kita entah bagaimana mengawal norma-norma dan menentukan apa yang betul atau salah. Ini kemudian menimbulkan banyak batasan seksual untuk kekal dalam apa yang dianggap "biasa".

Sebagai manusia, kebanyakan kebimbangan kita perlu dilakukan dengan tidak mahu merasa ditolak, terpencil atau pelik. Untuk ini, kami mematuhi dan menghantar mesej yang telah kami internalisasikan, mengubahnya menjadi nilai dan peraturan kelakuan.

Cara penduduk tertentu menjalani seksualiti adalah hasil sosialisasi.Walau bagaimanapun, menyedari akan kelakuan dan sikap yang kami alami tanpa mempersoalkannya, boleh membantu kami menyesuaikan diri dan mengubah suai mereka, dari pengetahuan kepada perkembangan keperibadian kita sendiri.

Ini bermakna melanggar batas-batas tersebut dan menyalahkan kepercayaan yang dikenakan kepada kita pada saat proses sosialisasi, untuk menjalani seksualiti kita sebagai sesuatu yang positif dan berbeza untuk semua orang. Inilah sebabnya mengapa lebih sesuai untuk bercakap tentang "seksualiti" dalam bentuk jamak.

Dalam pengertian ini, pendidikan seks memainkan peranan penting kerana, terima kasih kepada pengetahuan, proses kesedaran dilancarkan, sehingga setiap individu merasa bebas untuk memutuskan dan memilih cara hidup dan menikmati seksualitasnya sendiri.

Seksualiti dari sudut pandangan psikologi

Selepas penglibatan dan integrasi rajah badan, pengalaman tubuh (aspek biologi), sosialisasi dan cara kita bertindak (aspek sosial), datang aspek psikologi.

Faktor psikologi yang terlibat dalam seksualiti dicirikan oleh semua fikiran, imaginasi, sikap dan kecenderungan.

Aspek psikologi seksual semakin jauh. Ini mengenai mengetahui perasaan kita, baik terhadap diri kita sendiri dan terhadap orang lain, sentiasa mengambil kira emosi, perasaan, kesenangan dan pemikiran; buah pengalaman dan pemerolehan pengetahuan.

Dalam perkembangan keperibadian kita, kita memperoleh dari visi kita tentang visi seksualiti. Makna ini akan berubah dan akan berubah di setiap tahap kehidupan kita. Itulah sebabnya kita bercakap tentang "seksualiti" dalam bentuk jamak di atas.

Kami merasakan perkara yang berbeza, dan emosi yang hidup dalam diri kita berbeza, walaupun keadaannya sama.

Oleh itu, setiap orang mempunyai cara yang berbeza untuk menyatakan keseronokan; dan apa yang memberi kesenangan kepada sesetengah orang mungkin tidak menyenangkan mengikut orang lain.

Berurusan dengan aspek ini memerlukan pengetahuan yang mendalam tentang apa yang kita rasa dan inginkan, memperkuat diri kita untuk membaginya, atau tidak, melalui hubungan.

kesimpulan

Selepas menganalisis tiga aspek yang terlibat dalam konsep seksualiti, kita dapat menyimpulkan bahawa:

Seksualiti terlibat dalam semua peringkat kehidupan kitakerana kita adalah makhluk seksual dari zaman kanak-kanak kita sehingga kematian kita. Selain itu, seksualiti bukan sesuatu yang statik tetapi dinamik, yang berbeza-beza kerana kita berubah.

Maklumat dan pengetahuan yang kita dapati tentang seksualiti dari sudut pandangan luar mempengaruhi pengetahuan kita sendirikedua-dua diri kita dan hubungan kita dengan orang lain.

Tiada seksualiti tunggal yang akan dikenakan kepada semua orang atau siapa yang akan menentukan bagaimana untuk menikmati keseronokan.

Walau bagaimanapun, terdapat banyak seksual sebagai individu, dengan sifatnya ditentukan oleh keperibadian, pengetahuan dan pengalaman peribadi.

Dengan mempertimbangkan ini, kita dapat melepaskan diri dari apa yang dianggap "normal", dan mengambil jalan yang kita mahu, tanpa rasa takut atau rasa bersalah, dengan meneroka dan memanfaatkan seksualiti kita sepenuhnya.

"Seksualiti bukan apa yang kami percaya, atau apa yang kami diberitahu. Tidak ada satu seksualiti, tetapi banyak ".
(Albert Rams)

Bibliografi digunakan untuk menulis artikel:

-Coronado, A. (2014). Concepto de seksidad. Granada: Institut Seksologi Al Ándalus (tiada penerbit).

-Quero, J. F. (1996).Panduan praktikal tentang seksualitas masculina: untuk mendapatkan pengalaman yang lebih baik.Temas de hoy.

Like this post? Please share to your friends:
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: